5 Buku Mengenai Wabak, Ternyata Lebih Buruk Daripada Wabak Corona

<pre>5 Buku Mengenai Wabak, Ternyata Lebih Buruk Daripada Wabak Corona

[ad_1]

Oleh Billy Dewanda

masa_ akses 4 jam yang lalu
Komen

Bagi anda yang dilahirkan pada tahun 1900-an, mungkin wabak ini adalah kali pertama anda merasa. Tetapi sebenarnya dunia telah banyak kali menghadapi wabak dan berjaya mengatasinya.

Walaupun berjuta-juta kematian telah dicatat dalam pandemi sebelumnya, nampaknya manusia belum cukup padat untuk belajar dari sejarah. Ini juga disebabkan oleh peningkatan kepadatan penduduk yang mempercepat penyebaran wabak.

Agar kita semua dapat belajar dari sejarah, berikut adalah buku-buku yang membincangkan wabak dan ternyata ada sesuatu yang lebih buruk daripada wabak korona:

Segera Sembuh: Wabak Terburuk Sejarah dan Pahlawan yang Menempuhnya

Cadangan Buku Mengenai Wabak
Sumber: Goodreads

Buku ditulis oleh Jennifer Wright Ini berjaya mendedahkan beberapa fenomena wabak yang berlaku, seperti Antoninen, Kusta, Polio, Sifilis, ke Thypus. Salah satu sebab anda mesti membaca buku ini adalah kerana buku ini dapat menerangkan data yang sangat terperinci. Selain menerangkan data, buku ini juga mencuba untuk memaparkan sejarah sambil memasukkannya kelucuan gelap di dalamnya.

Baca buku di sini.

Wabak

Amazon.com: The Plague (9780679720218): Albert Camus, Stuart ...
Sumber: Amazon

Bahawa buku ini adalah novel karya Albert Camus. Buku ini menjadi sangat menakutkan kerana pengarang dapat menjelaskan secara terperinci mengenai wabak dan ternyata serupa dengan wabak yang sedang kita rasakan sekarang.

Bukan sahaja perincian wabak, tetapi buku ini juga menerangkan bandar yang mesti dilalui lokap selama berbulan-bulan. Sebagai novel, plot di dalamnya cukup menarik dengan penggambaran watak yang kompleks. Baca buku di sini.

Kematian yang Hebat: Sejarah Kematian Hitam, Wabak Paling Menyakitkan Sepanjang Masa

Kematian yang Hebat: Sejarah Kematian Hitam, Wabak Paling Menyakitkan Sepanjang Masa - John Kelly
Sumber: John Kelly – Kematian Besar

Buku ini cuba menceritakan sejarah perkembangan wabak bubonic yang disebabkan oleh tikus. Wabak ini telah menjadikan kegelapan pada abad ke-14 Kematian Hitam.

Buku ini cuba menunjukkan gambaran perkembangan wabak yang berlaku pada masa itu. Salah satunya menunjukkan sejarah gelap benua Eropah dan Asia pada tahun 1347, di mana hanya dalam 5 tahun terdapat 25 juta orang yang terkorban.

Lihat buku di sini.

Pox: Sejarah Amerika

Amazon.com: Pox: Sejarah Amerika (Penguin Sejarah Amerika ...
Sumber: Amazon

Buku ini berjaya Michael Willrich dengan menceritakan kisah mengenai wabak cacar yang pernah berlaku di Amerika. Yang menjadi kemuncak Perkara utama dalam buku ini adalah bagaimana pemerintah Amerika mengambil salah satu langkah utama dalam membuat peraturan mengenai kesihatan.

Melalui buku ini, anda ditunjukkan bagaimana cacar yang diabaikan juga boleh membawa maut. Lihat buku di sini.

Lupa Pandemik Influenza 1981 di Hindia Belanda

Sumber: Alinea.id

Melalui buku ini, kita diperlihatkan bahawa Indonesia telah dilanda wabak influenza terburuk. Melalui karya Priyanto Wibowo dan rakan-rakan kita diberi kenyataan bahawa hanya dalam seminggu, penyebaran influenza tersebar luas di Jawa Timur.

Pada masa itu, dunia perubatan sudah biasa dengan teori Miasma di mana orang sakit disyaki bernafas dengan udara beracun dari rawa. Namun, mereka tidak menyedari bahawa virus seperti ini menular di antara manusia.

Selain itu, pengetahuan tentang kebersihan pada waktu itu masih rendah, sehingga peluang bertahan hidup semakin kecil. Sebenarnya, masih banyak orang asli yang mempercayai dukun daripada pergi ke hospital.

Baca buku di sini.

_

Itulah dia, buku-buku yang telah membincangkan wabak. Ia cukup menakutkan, tetapi sekurang-kurangnya kita mesti belajar dari sejarah bahawa pandemi yang kita rasakan bukanlah yang pertama.

Dengan buku ini, ia dapat menjadi kaedah bagi kita untuk mencari celah bagaimana memerangi wabak sehingga dapat diselesaikan dengan segera.

[ad_2]

Source link