Adakah Mesyuarat Selamat Menggunakan Zum? | Berita itu

<pre>Adakah Mesyuarat Selamat Menggunakan Zum? | Berita itu

[ad_1]

Kredit oleh: zoom.us/dok

Jakarta, PINews.com – Bencana pandemi korona yang menyebabkan hampir semua pejabat memaksakan Bekerja dari Rumah (WFH) membawa keberkatan untuk aplikasi Zoom. Aplikasi ini digunakan oleh kebanyakan pekerja untuk menyokong panggilan persidangan video.

Seiring dengan peningkatan populariti Zoom, kebelakangan ini timbul kekhawatiran mengenai privasi data pengguna.

Rata-rata pengguna Zoom Cloud Meeting pada bulan Mac 2020 hampir tiga kali ganda daripada saingannya dengan Microsoft Team, kata sebuah laporan syarikat penyelidikan Apptopia. Jumlah pengguna harian di AS meningkat kepada 4.84 juta pada hari Isnin. Sementara pada hari yang sama Team Microsoft yang memfokuskan pada pasaran perniagaan digunakan oleh sekitar 1.56 juta orang dan Slack kurang dari 500 ribu pengguna.

Menurut Apptopia, walaupun data belum disahkan oleh Zoom, pengguna aktif Zoom pada bulan Mac rata-rata 151 peratus lebih tinggi daripada tahun sebelumnya. Aplikasi ini disukai oleh sekolah dan pelajar kerana mereka melakukan pembelajaran dalam talian, walaupun had perjumpaan melalui Zoom hanya 40 minit pada akaun percuma.

"Pertama, kelebihan besar Zoom, sejauh perangkat lunaknya, adalah dapat ditingkatkan, mudah digunakan, dan dapat digunakan pada berbagai perangkat," kata penganalisis DA Davidson, Rishi Jaluria. Kedua, Zoom menawarkan versi percuma, yang membolehkan syarikat mencuba terlebih dahulu sebelum membeli versi berbayar, dan akan memudahkan pengembangan.

Penggunaan aplikasi ini diprediksi mereda berikutan masalah privasi data. Diduga bahawa aplikasi Zoom pada peranti berasaskan iOS telah menghantar data peribadi ke Facebook tanpa pengetahuan pengguna. Menurut Apple Insider, data masih dihantar walaupun pengguna tidak mempunyai akaun Facebook.

Data yang dikirim cukup beragam seperti ketika pengguna membuka aplikasi Zoom, model perangkat yang digunakan, lokasi pengguna, operator selular yang digunakan, hingga ID khas yang dapat digunakan oleh pengiklan atau pihak ketiga.

Berdasarkan laporan tersebut Laporan PenggunaZoom juga menghantar data wajah yang dirakam ketika pengguna menggunakan aplikasi. Data muka ini dapat digunakan untuk mengajar algoritma pengenalan wajah pembelajaran mesin agar lebih pintar.

"Perkara seperti ini mungkin tidak diinginkan oleh pengguna ketika mereka membuat panggilan video untuk menghubungi ahli terapi misalnya, mengadakan pertemuan perniagaan, atau melakukan wawancara kerja menggunakan Zoom," Laporan Pengguna dipetik sebagai berkata. Forbes.

Amalan seperti ini sebenarnya tidak pelik. Banyak pembuat aplikasi menggunakan Kit Pembangunan Perisian (SDK) Facebook untuk menerapkan ciri-ciri tertentu ke dalam perisian mereka. Masalahnya ialah, dasar privasi Zoom tidak menjelaskan jenis perkongsian data. Syarikat aplikasi ini hanya mengatakan bahawa mereka akan berkongsi data dengan pihak ketiga tanpa menyebut nama Facebook secara khusus.

Walaupun Facebook memerlukan pembuat aplikasi untuk memberitahu pengguna mengenai perkongsian data. Sebenarnya, dalam keperluannya, secara khusus, aplikasi persahabatan sosial meminta pembuat aplikasi memasukkan nama Facebook sekiranya memberikan data.

Setakat ini, Zoom masih menolak tuduhan ini. "Kami tidak menjual data pengguna kepada siapa pun," kata jurucakap Zoom.

Penyunting: Lili Hermawan

[ad_2]

Source link