Anies Baswedan Tidak Boleh dan Tidak Menjadi Presiden

semarak.co - Merupakan Portal Berita News Nasional Terkini, Terbaru dan Menyajikan Berita Paling Update Saat Ini.

[ad_1]

Oleh Hersubeno Arief

semarak.co – Apa pun dan walau bagaimana kaedahnya, bagaimanapun, Anies Baswedan tidak boleh dan tidak boleh menjadi Presiden.

Sebabnya cukup banyak.

Bermula dari ideologi, politik dan tentunya aspek perniagaan yang paling penting.

Agenda tersembunyi sebenarnya banyak mengetahui.

Ada yang hanya meneka. Tetapi tuduhan itu dibenarkan setelah Parti Solidariti Indonesia (PSI) membuka kad tersebut.

Mereka mengajak parti politik dan masyarakat untuk menangani – seperti yang disebut oleh media – Anies Baswedan.

Jangan biarkan tahun 2024 menjadi presiden!

Anies gagal menjadi Presiden Indonesia adalah harga tetap. Tidak ada tawar-menawar.

"Saya ingin menjemput rakan-rakan parti itu, dan juga orang-orang yang masih pro nasionalisme kita. Saya rasa mesti ada perarakan nasional yang secara serius menghadapi tokoh-tokoh yang berfokus pada isu populisme ini," kata Setiausaha Jeneral PSI Raja Juli Antoni pada sidang media Indo Barometer di Hotel Athlete Century, Jakarta, Ahad (23/2).

Jelas, jelas mengapa selama ini beberapa parti politik, terutama PSI, PDIP dan penyokong kerajaan telah membuli Anies. Ini berkaitan dengan Pilihan Raya Presiden 2024.

Ini tidak ada kaitan dengan prestasi, pencapaian dan pelbagai anugerah antarabangsa Anies.

Ingin Anies berfungsi dengan baik seperti apa sahaja. Mahu Anies mendapat anugerah dari dunia, termasuk anugerah akhirat, tidak mempunyai perniagaan.

Mereka akan terus membuli. Hajar habissss …… ..

Sekiranya terdapat skandal Jiwasraya, penggelapan dana triliun Asabri, triliun sumbangan BPJS Kesihatan, hutang BUMN dan hutang negara akan membengkak, mereka akan menutup mata. Abaikan Alihkan masalah.

Fokus untuk mencari kesalahan Anies! Kurangkan kejayaan Anies dalam memimpin Jakarta. Hapuskan berita dari media agar orang ramai tidak mengetahui.

Sekiranya Anies mempunyai kesalahan, besarkanlah kesalahan itu. Dimeriahkan di media sosial dan media konvensional. Bunyi buzzer habis-habisan. Pastikan maklumat tersebar di masyarakat.

Sekiranya anda tidak menemui ralat, terus cari sehingga anda menjumpainya. Sekiranya anda tidak menjumpainya, buat kesilapan.

"Tugas utama" seperti itu menjelaskan mengapa tidak ada hari tanpa membuli Anies.

Mereka mendapat momentum dengan kedatangan musim hujan tahun ini. Kebetulan juga hujan sangat melampau.

Pasukan penindas ini menutup mata mereka bahawa berdasarkan data BMKG hujan tahun ini adalah yang paling melampau dalam 150 tahun terakhir.

Badan Meteorologi dan Klimatologi dan Geofizik (BMKG) mencatatkan hujan lebat dengan intensiti lebih dari 150 mm / hari dengan jangka masa yang panjang dari hari Selasa (31/12/2019) petang hingga Rabu (1/1/2020) yang turun secara merata di daerah DKI Jakarta menyebabkan banjir besar.

Hujan tertinggi dicatatkan di Lapangan Terbang Halim Perdana Kusuma iaitu 377 mm / hari, di TMII: 335 mm / hari, Kembangan: 265 mm / hari; Pulo Gadung: 260 mm / hari, Jatiasih: 260 mm / hari, Cikeas: 246 mm / hari, dan di Tomang: 226 mm / hari.

Data tidak penting bagi mereka. Fokus pada kenyataan bahawa Jakarta dilanda banjir. Abaikan data dan fakta lain.

Abaikan kenyataan bahawa daerah lain di Jawa, termasuk Bekasi, yang sebenarnya di Provinsi Jawa Barat, juga dibanjiri orang gila.

Tugas utama mereka adalah untuk memberitahu masyarakat sak-Indonesia bahawa Jakarta terus dibanjiri selagi Anies menjadi gabenor. Anggota puak PSI dan PDIP di Dewan Perwakilan Daerah DKI Jakarta melaungkan "Anies tidak dapat memimpin Jakarta."

Tidak perlu terkejut jika di sejumlah media muncul judul "Jakarta Bawah Banjir."

Gambar-gambar lama banjir Jakarta juga muncul kembali.

Buat tinjauan yang menyebutkan kebolehpasaran Anies tiba-tiba jatuh kerana gagal menangani banjir!

(Tiada calon)

Mengapa mereka begitu risau bahawa Anies akan menjadi presiden? Walaupun acara Pemilihan Presiden 2024 masih cukup lama.

Sebabnya cukup jelas.

Sejauh ini mereka belum memiliki calon yang cukup kuat untuk menyaingi populariti dan pilihan Anies.

Tidak perlu terkejut jika sekarang Prabowo didorong untuk menjadi lawan Anies.

Tinjauan menunjukkan bahawa kedua-duanya adalah calon terkuat dan akan bertanding dalam Pemilihan Presiden 2024. Mereka cuba diadu terhadap domba.

Jadi, sekarang, mengapa beberapa waktu lalu wacana muncul sehingga Jokowi dapat memegang jawatan selama tiga tempoh.

Anies adalah ancaman yang membahayakan kestabilan pihak berkuasa dan penyokongnya.

Lebih-lebih lagi, sebagai Gabenor DKI Anies sangat berjaya

Idea untuk memperbaiki kota Jakarta sangat inovatif.

Sesuai dengan motto kempennya dengan Sandiaga Uno: Maju Kota, Selamat Warga!

Dalam dua tahun terakhir DKI Jakarta di bawah pimpinan Anies telah memenangi 40 anugerah, termasuk beberapa anugerah antarabangsa dan dunia.

Sebagai Gabenor pada tahun 2019 Anies terpilih sebagai gabenor terbaik menurut Majalah Warta Ekonomi dan Rakyat Merdeka.

Kalaulah Anies tidak menunjukkan prestasi yang baik, atau sekurang-kurangnya prestasinya biasa-biasa saja, dia tidak akan dijamin mengganggu siapa pun. Lagipun, tidak ada yang akan memandangnya. Selamat

Sekurang-kurangnya ada tiga sebab besar mengapa mereka bekerja keras untuk memastikan Anies tidak menjadi presiden.

Pertama, sebab idiologi.

Sebab ini adalah baki dari Pilihan Raya Presiden DKI Pilkada 2017 dan 2019.

Anies diposisikan sebagai tokoh yang dekat dengan kalangan Islam.

Kumpulan Islam inilah yang menyebabkan kegagalan Ahok menjadi Gabenor DKI.

Itu adalah kumpulan Islam bandar yang merupakan saingan terbesar Jokowi dalam pilihan raya presiden yang lalu.

Oleh itu, Islam dalam beberapa tahun terakhir sangat terkesan dengan permusuhan dan pelbagai stigma radikal muncul.

Kekecohan yang dibuat oleh ucapan Menteri Agama, dan kenyataan ketua BPIP menjadi petunjuk yang sangat jelas.

"Pemerintah kini mengalami Islamofobia,"

kata Proklamator Putri Rachmawati Soekarnoputri.

Kedua, alasan politik.

Anies kini berada di seberang pemerintahan. Kedudukannya pada Pilihan Raya Presiden 2019 lebih menekankan perkara ini.

Bagi PSI, selain menjadi musuh ideologi, Anies juga merupakan musuh politik.

Bagi PDIP, kehadiran Anies dapat mengurangi cita-cita mereka untuk terus menguasai Indonesia, setelah Jokowi.

Ketiga, alasan ekonomi.

Anies adalah musuh berbahaya bagi oligarki yang dikendalikan oleh kumpulan perniagaan, terutamanya hartawan.

Dia adalah musuh yang mematikan – meminjam istilah Ketua MPR Bambang Soesatyo – baron politik.

Tindakannya untuk menghentikan proses penambakan di Pantai Utara Jakarta sangat melukai para hartawan.

Ribuan trilion keuntungan dilihat secara jelas, sementara terpaksa menetap ke dasar lautan.

Perbezaan dalam isu penambakan ini, menurut pengakuan Ahok kepada Tempo, adalah salah satu sebab untuk memutuskan hubungan dengan PSI.

Walaupun PSI pada awalnya ditubuhkan untuk menjadi wahana politik Ahok.

Hanya menjadi Gabenor DKI sahaja sangat merugikan hartawan.

Terutama jika anda terpilih sebagai Gabenor Indonesia!

Sampai di sini faham semua kita … !! ***

sumber: WA Group Anie Untuk Presiden 2024 / KAHMI Nasional /

[ad_2]

Source link