Bekas Presiden Kelab Marseille Meninggal Kerana Corona | Berita itu

<pre>Bekas Presiden Kelab Marseille Meninggal Kerana Corona | Berita itu

[ad_1]

Kredit oleh: beinsport / dermaga

Marseille, PINews.com – Kesedihan mengelilingi kelab teratas Perancis, Olympique de Marseille. Bekas presiden kelab, Pape Diouf, meninggal dunia setelah mengikat kontrak dengan korona (COVID-19).

Menurut laporan itu Penjaga, Lelaki berusia 68 tahun meninggal di negara asalnya, Senegal. "Olympique de Marseille tahu dengan kesedihan yang mendalam atas kematian Pape Diouf. Pape akan selamanya berada di hati peminat Marseille sebagai salah satu yang terbaik dalam sejarah kelab. Kami mengucapkan takziah kepada keluarga dan orang tersayang," tulis Marseille di halaman Twitter.

Diouf adalah orang kulit hitam pertama yang menjadi presiden kelab kasta tertinggi di Eropah. Dia memimpin Marseille pada tahun 2005 hingga 2009. Di bawah kepimpinannya, kelab ini bertanding untuk merebut gelaran Ligue 1.

Dia juga tersenarai sebagai bekas wartawan dan ejen bola sepak. Sebagai ejen, Diouf telah mengendalikan banyak pemain ternama seperti Marcel Desailly, Basile Boli, William Gallas, Samir Nasri, dan Didier Drogba.

Lembaga Pertandingan Bola Sepak Perancis (LFP) mengucapkan takziah atas pemergian Diouf. "Liga Bola Sepak Profesional menerima berita kesedihan yang mendalam atas kematian Pape Diouf pada usia 68 tahun. Wartawan, ejen dan presiden Marseille pada tahun 2005 hingga 2009, Pape Diouf mendedikasikan hidupnya dalam bola sepak," tulis LFP.

"Anggota pentadbiran majlis LFP dari September 2007 hingga Juni 2009, Pape Diouf akan dikenang sebagai pengarah yang berkarisma dan bersemangat. Pada saat yang sangat menyedihkan ini untuk bola sepak Perancis, LFP juga berkabung untuk keluarganya dan mereka yang dekat dengannya, juga ke Olympique de Marseille , "pernyataan LFP ditambah.

Penyunting: Hidayat Tantan

[ad_2]

Source link