Beredar Video 24 Sidang Tabligh Akbar yang Dibawa oleh Ambulans, Dugaan Terdedah kepada Virus Corona

<pre>Beredar Video 24 Sidang Tabligh Akbar yang Dibawa oleh Ambulans, Dugaan Terdedah kepada Virus Corona

[ad_1]

Beredar Video Jamaah Tabligh Akbar Diambil oleh Ambulans, Dugaan Corona
Popnesia.com – Video yang memaparkan ambulans mengosongkan tabiat ziarah besar yang beredar di media sosial. Diduga, sejumlah jemaah diangkut kerana terdedah kepada virus korona.


Salah satu video itu dikongsi oleh pemilik akaun Twitter @ black_valley1 pada hari Jumaat (4/17/2020). Dalam video tersebut, dua pegawai yang memakai pakaian hazmat mendekati sejumlah besar jemaah Tabligh.



Mereka bercakap di sebelah ambulans di Pusat Kesihatan Tanjung Priok, Jakarta Utara. "Izin, puan, berapa orang yang mesti dibawa," kata seorang lelaki kepada pegawai itu.



Petugas itu kemudian menjawab, "Sekarang 5 orang, kemudian 6 orang akan terus menjadi 6 orang lagi ya. Jadi masih ada 17 orang lagi, kerana dari laporan itu ada 24 orang?"



Menerima penjelasan, lelaki itu mengucapkan terima kasih. Sementara itu, anggota Tabligh Akbar masih mengadakan perbincangan dengan pegawai lain.



"Jadi ini adalah 4 kali kembali, di mana 5 orang semalam dibawa ke ER," kata lelaki itu.



Tidak lama kemudian, ambulans bersama pegawai meninggalkan lokasi jemaah.





Dari akaun bertulis maklumat @ black_valley1, kejadian itu berlaku berhampiran Yayasan Al-Mutaqin, Sunter.



Sebanyak 24 jemaah haji dari Tabligh Besar di wilayah ini dijangkiti positif oleh korona kerana mereka disyaki tidak mematuhi peraturan, untuk menjauhkan diri dari orang ramai di tengah wabah virus korona.





"Akibatnya, tidak dapat dikatakan tentang kedegilan untuk berkumpul untuk membuat tablig besar di sekitar Sunter dekat Yayasan Al Mutaqin, dan akhirnya terkena Covid-19. Positif 24 Orang terkena korona. Lokasi, jambatan hitam menuju Ancol," kata akun itu, seperti dikutip oleh Suara. com, Ahad (19/4/2020).



Tangkapan skrin video ambulans yang mengosongkan mayat tabligh agung. (Twitter)

Sejak dikongsi, video telah ditonton lebih daripada 4.7 ribu kali. Warga juga memberikan pelbagai komen.


"Mudah-mudahan, bertobat dan lebih suka tinggal di rumah. Dengan tidak melakukan apa-apa, hanya di rumah, ia dapat membantu banyak kakitangan perubatan, pemerintah dan masyarakat. Ini adalah kali pertama penyihir sangat berguna. Keluar dari rumah ketika ada pekerjaan penting, jika tidak penting, lebih baik di rumah, "kata @DHijrina.



"Seharusnya kos perubatan ditanggung oleh mereka sendiri, kata tambeng," kata @anto_tweet.



Tetapi sehingga kini, Suara.com belum menerima pengesahan lebih lanjut mengenai kejadian itu.suara.com


[ad_2]

Source link