Contohnya, Pertamina EP dianggap sebagai Kontraktor Minyak dan Gas Paling Cemerlang untuk Menjalankan Program CSR Berita itu

<pre>Contohnya, Pertamina EP dianggap sebagai Kontraktor Minyak dan Gas Paling Cemerlang untuk Menjalankan Program CSR Berita itu

[ad_1]

Contohnya, Pertamina EP dianggap sebagai Kontraktor Minyak dan Gas Terunggul untuk Menjalankan Program CSR

JAKARTA- Kontraktor kontrak kerjasama (KKKS) tidak hanya diwajibkan untuk melakukan eksplorasi dan eksploitasi sumber minyak dan gas. Sesuai dengan UU No. 22/2001 tentang Minyak dan Gas dan Undang-Undang Perseroan Terbatas, KKKS juga diwajibkan untuk menjalankan program sosial dan lingkungan di wilayah operasinya.

Salah satu KKKS yang konsisten dan berkomitmen tinggi dalam pengembangan tanggungjawab sosial dan persekitaran (TJSL) di kawasan operasi syarikat ialah PT Pertamina EP. Anak syarikat PT Pertamina (Persero) dan juga KKKS di bawah pengawasan SKK Migas adalah yang paling konsisten dan mempunyai komitmen yang tinggi dalam melaksanakan program TJSL untuk komuniti di sekitar operasi. Ini dibuktikan melalui lebih dari 300 program yang berjalan setiap tahun dengan nilai sekitar Rp 40 miliar per tahun, sebagian besar untuk lingkungan, pendidikan, ekonomi, kesehatan, dan infrastruktur.

Atas komitmen dan pelaksanaan program TJSL, tidak hairanlah Pertamina EP (PEP) mendapat banyak penghargaan. Yang terbaru adalah ketika PEP memenangi Best Indonesia Green Awards 2020 pada pertengahan Mac 2020. Di forum Indonesia Green Awards, kebanyakan bidang yang dikendalikan oleh PEP menerima anugerah untuk enam kategori, iaitu kategori untuk menangani sampah plastik, menjimatkan sumber air, teknologi kejuruteraan dalam menjimatkan tenaga , mengembangkan keanekaragaman hayati, merintis pencegahan pencemaran, dan mengembangkan pemprosesan bersepadu.

Sebelumnya, PEP juga mencatat rekod sebagai satu-satunya syarikat di Indonesia yang memperoleh empat PROPER Emas dalam dua tahun berturut-turut, tidak menghitung puluhan PROPER Hijau yang diperoleh unit perniagaan syarikat. Empat PROPER Emas yang dicapai oleh PEP adalah pada tahun 2018 melalui PEP Asset 1 Rantau Field, PEP Asset 3 Subang Field dan Tambun Field, dan PEP Asset 5 Tarakan Field dan 2019 melalui tiga unit perniagaan yang sama, kecuali Tarakan Field yang digantikan oleh PEP Asset 1 Padang Jambi.

Menurut Risna Resnawaty, Ketua Program Pengajian Kesejahteraan Sosial FISIP, Universiti Padjadjaran, PEP berjaya melaksanakan TJSL. Beberapa unit perniagaan PEP memenangi PROPER Emas dari Kementerian Alam Sekitar dan Perhutanan, dan bahkan dalam empat tahun berturut-turut memenangi empat PROPER Emas.

"Saya melihat kelebihan program PEP TJSL ada tiga faktor, iaitu jenis program inovasi dan kecemerlangan, sumber daya pelaksanaan, dan pelaporan yang baik," kata pemerhati CSR.

Menurutnya, peranan PEP dalam pelaksanaan pembangunan pada masa kini dapat dilihat dari kuantiti dan kualiti TJSL yang memberi kesan positif terhadap peningkatan kehidupan masyarakat. Selain itu, PEP juga mempunyai bahagian khas yang mengendalikan urusan TJSL. "Boleh dikatakan jika syarikat lain masih menjadikan TJSL sebagai aktiviti sokongan, PEP menjalankan TJSL sama seriusnya dengan menjalankan perniagaannya," katanya.

Sudharto P Hadi, pakar pengurusan alam sekitar dan Lembaga PROPER KLHK, menambah bahawa komitmen PEP dalam pengurusan persekitaran dan penjagaan sosial sangat tinggi dan menjadikan tiga kali ganda (keuntungan, orang dan planet ini) sebagai tonggak panduan dalam mewujudkan kelestarian korporat (kelestarian korporat). Ini diinternalisasi dalam dasar, strategi dan operasi syarikat, yang ditunjukkan dalam petunjuk prestasi utama (KPI) kepimpinan dan kakitangan.

"Setiap tahun mereka menetapkan sasaran berapa banyak ladang yang mesti mendapat penarafan hijau dan emas," katanya Tenaga Dunia.

Dengan menggunakan garis bawah tiga sebagai garis panduan, menurut Sudharto, syarikat akan mendapat faedah nyata: kecekapan tenaga, penggunaan air, pengurangan sisa pengeluaran dan pelepasan dan tidak ketara seperti imej yang baik, hubungan yang harmoni dengan pihak berkepentingan dan anggota masyarakat. "Selain itu, ia juga mendapat akses ke institusi kewangan seperti bank, OJK dan kenaikan harga saham," katanya.

Sudharto mengatakan bahawa banyak syarikat mengeluarkan dana berpuluh-puluh bilion rupiah tetapi tidak dapat mencapai penarafan emas. Dana yang besar tetapi tidak disertai oleh organisasi yang baik sebenarnya menjadi bumerang, menjadikan warganegara menjadi bergantung (bergantung) dan tidak berdikari (komuniti berdikari).

"Yang paling penting adalah komitmen dan organisasi yang baik, membina sistem bermula dari perancangan, pelaksanaan dan penilaian. Penilaian peringkat Emas menumpukan pada pelaksanaan pembangunan masyarakat. Itulah kelebihan PEP, "katanya. (AP)

Penyunting: alam semula jadi

[ad_2]

Source link