Economist Indef Mencabar Kakitangan Khas Belva Jokowi untuk Membuka Perbahasan

Staf khusus Presiden Joko Widodo, Pendiri Ruang Guru Adamas Belva Syah Devara. ANTARA/Wahyu Putro A

[ad_1]

TEMPO.CO, JakartaInstitut Ekonomi untuk Pembangunan Ekonomi dan Kewangan (INDEFBhima Yudhistira, mencabar kakitangan khas Presiden Jokowi dan Ketua Pegawai Eksekutif Ruangguru, Adamas Belva Syah Devara untuk mengadakan perbahasan terbuka. Cabaran tersebut telah dimuat naik ke akaun Instagram Bhima @bhimayudhistira, Ahad, 19 April 2020.

"Ini adalah perdebatan mengenai konsep anak-anak milenium," kata Bhima Tempo. Topik yang akan dibahaskan merangkumi masalah dan penyelesaian semasa wabak Virus Corona aka COVID-19.

Di samping itu, ia juga menantang Belva untuk berdebat yang berkaitan dengan konflik kepentingan dan program Kartu Pekerjaan. Belva baru-baru ini menjadi sorotan masyarakat kerana dianggap berminat dengan program pemerintah. Salah satunya adalah mengenai penglibatan Ruangguru dalam Work Card.

Berkaitan dengan polemik Ruangguru dalam Program Kad Kerja Belva, dinyatakan bahawa mereka bersedia untuk mengundurkan diri dari kedudukan mereka jika terdapat konflik kepentingan untuk menubuhkan syarikat mereka sebagai salah satu rakan kongsi rasmi pemerintah dalam latihan dalam talian untuk peserta Kad Pekerja. Belva adalah pengasas dan CEO di Ruangguru.com.

"Saya sedang menegaskan kembali Istana, apakah benar-benar ada konflik kepentingan? Saya sendiri tidak mengambil bahagian dalam proses pemilihan rakan kongsi. Sekiranya ada, sudah tentu saya bersedia menarik diri dari kakitangan sekarang. Saya tidak mahu melanggar peraturan," kata Belva dalam kenyataannya, Rabu, 15 April 2020.

Bhima berkata, perbahasan itu dirancang untuk diadakan melalui sidang video dan disiarkan secara langsung di pelbagai saluran media. Dia mengatakan bahawa jemputan itu tidak mempunyai kepentingan selain daripada orang ramai untuk memahami bagaimana milenium dapat memberi sumbangan besar kepada ekonomi negara.

Mengenai masa dan tempat, Bhima mengatakan akan disesuaikan dengan Jadual Belva. Oleh itu, sehingga kini, dia masih menunggu jawapan dari Belva mengenai undangan debat. "Saya harap Belva dapat memenuhi undangan ini," katanya. Sehingga laporan ini ditulis, Belva Davara belum menjawab Tempo mengenai jemputan ini.

[ad_2]

Source link