Giat Mencari Sumber Minyak, Dana Eksplorasi Perbelanjaan EP Pertamina sebanyak AS $ 606 Juta | Berita itu

<pre>Giat Mencari Sumber Minyak, Dana Eksplorasi Perbelanjaan EP Pertamina sebanyak AS $ 606 Juta | Berita itu

[ad_1]

JAKARTA– PT Pertamina EP, anak syarikat PT Pertamina (Persero) di sektor hulu minyak dan gas, mendapat penghargaan dari persatuan yang bersangkutan kerana komitmen dan konsistensi dalam mencari sumber minyak untuk menggantikan minyak yang telah dihasilkan. Sepanjang tahun 2017 hingga 2020, Pertamina EP telah menganggarkan AS $ 606 juta, termasuk US $ 112 juta untuk aktiviti penerokaan tahun ini.

Menurut Deni Rahayu, Lembaga Pakar Persatuan Kawasan Penghasil Minyak dan Gas, PT Pertamina EP (PEP) adalah kontraktor kontraktor kerjasama (KKKS) yang berada di bawah pengawasan SKK Migas yang mempunyai komitmen tinggi untuk mencari sumber minyak dan gas di usus bumi . Untuk pengetahuan Deni, setiap tahun PEP mengeluarkan lebih daripada AS $ 100 juta untuk aktiviti penerokaan.

"Saya mendapat maklumat, anggaran PEP untuk penerokaan setiap tahun berada pada tahap US $ 100 juta, bahkan yang tertinggi pada tahun 2018 sekitar US $ 160 juta," kata Deni di Jakarta, Jumat (3/20).

Dana akan diperuntukkan untuk penggerudian 26 telaga, tinjauan seismik 2 dimensi 2D08 km, dan tinjauan seismik 3D dimensi yang meliputi 1,367 km2 selama 2017-2019. Dari aktiviti ini, PEP berjaya meningkatkan penemuan sumber 2C yang kini berada pada tahap 103 MMBOE dan sasaran tahun ini adalah 106 MMBOE.

Deni berkata, PEP telah menerapkan konsep tersebut jaminan kuantiti dalam aktiviti penerokaan, iaitu metodologi untuk memantau kuantiti aliran minyak dan gas dari proses eksplorasi, operasi dan pengeluaran. Oleh itu, data dan maklumat dapat lebih disahkan dan disahkan. Ini memberi kesan kepada proses perniagaan PEP yang dapat dilihat secara menyeluruh. Oleh itu, pengoptimuman pengeluaran direalisasikan, selain itu juga dapat dijadikan dasar untuk keputusan PEP dalam melakukan kegiatan eksplorasi dan produksi lain.

"Penambahan cadangan PEP dapat dicapai kerana banyak potensinya. Penjelajahan secara besar-besaran masih boleh dilakukan dengan melihat kembali data sebelumnya (data sumur, seismik dan kajian sebelumnya) yang berkaitan dengan potensi kenaikan yang dapat diperoleh, "katanya.

Menurutnya, Indonesia berpotensi untuk mengembalikan pengeluaran minyak ke level 1 juta tong sehari (BOPD) melalui kegiatan eksplorasi besar-besaran walaupun saat ini pengeluaran masih di bawah 725 ribu BOPD kerana masih ada banyak potensi cadangan. Dari 128 lembangan (lembangan), hanya 54 lembangan yang telah diterokai dan dieksploitasi dengan rizab sebanyak 3.2 bilion tong minyak dan 100 gas TCF.

Nanang Abdul Manaf, Presiden Direktur PEP, sebelumnya mengatakan bahawa simpanan minyak yang diuruskan oleh PT Pertamina (Persero) diramalkan akan habis dalam masa 9.7 tahun. Ramalan ini boleh berlaku sekiranya syarikat minyak milik negara tidak melakukan apa-apa. Untuk mengelakkan ini, Pertamina melalui PEP terus berusaha untuk meningkatkan eksplorasi, alias mencari telaga minyak baru.

Menurut Nanang, pencarian sumber rizab baru memang bukan perkara mudah memandangkan data awal yang menunjukkan sumber rizab minyak Indonesia terletak di laut dalam. "Sebagai sebuah syarikat yang bergerak di sektor hulu minyak dan gas, PEP tentunya memiliki tantangan dalam meningkatkan jumlah produksi dan mencari potensi cadangan baru," katanya.

Namun, tambah Nanang, PEP tidak menyerah dan terus berusaha mendorong berbagai langkah untuk meningkatkan kegiatan eksplorasi di lokasi cadangan baru. Lebih-lebih lagi, pemerintah mempercepat sasaran untuk mencapai 1 juta tong / hari pengeluaran minyak dari 2030 hingga 2025.

"Kami terus berkomitmen untuk meningkatkan cadangan dengan bersinergi dengan semua pihak yang berkepentingan untuk mendukung keamanan energi nasional," kata Nanang dalam Mesyuarat Pendengaran dengan Suruhanjaya Tenaga DPR di Jakarta baru-baru ini. (aps)

Penyunting: alam semula jadi

[ad_2]

Source link