Ini adalah Empat Rayuan Puasa MUI di Tengah Wabak

Asrorun Niam Sholeh

[ad_1]

Hanya beberapa hari umat Islam akan menjalani ibadah puasa sebulan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Ramadan adalah momentum untuk mengeratkan hubungan hablum minallah dan hablum minnas. Yang tinggal hanyalah jumlah jari, semua umat Islam di dunia, termasuk Indonesia, akan mengadakan ibadah solat selama sebulan.

Setiausaha Suruhanjaya Fatwa MUI HM Asrorun Niam Sholeh berkata, menjelang Ramadhan 1441 H, MUI menyampaikan Marhaban Yaa Ramadhan. "Semoga umat Islam diberi kekuatan untuk melaksanakan ibadah, baik ibadah mahdlah maupun ibadah ghairu mahdlah. Puasa harus menjadi momentum bagi umat Islam untuk memperbaiki hubungan ketuhanan dan mengeratkan hubungan sesama manusia," katanya.

Atas sebab ini, MUI meminta empat perkara yang dilakukan oleh umat Islam ketika mereka berpuasa di tengah wabak virus korona sekarang. Keempat perkara tersebut adalah seperti berikut:

1. Meningkatkan keimanan, mengajak umat Islam menjadikan Ramadhan tahun ini sebagai momentum muhasabah untuk meningkatkan keimanan, ketaqwaan, keikhlasan, dan mendekatkan diri kepada Allah SWT (taqarrub ila Allah), serta zikir khusyu, beribadah, memperbanyak membaca Al-Quran dan berdoa kepada Allah Azza wa Jalla bahawa pendidik Covid-19 dan wabak lain segera disingkirkan dan dihapuskan dari negara tercinta Indonesia.

Asrorun mengajak, kepada orang-orang yang berada di kawasan yang terjejas, untuk bersama-sama membangun kebiasaan baru dalam beribadah menyesuaikan diri dengan keadaan pandemi dengan: mmenjadikan rumah sebagai pusat ibadah, mahdlah dan ghair mahdlah. Kebiasaan beribadah di masjid dan mushalla ketika tarawih, bacaan, kami meluncurkan papan tanda di setiap kediaman. "Kami menyalakan rumah kami dengan beribadah dan berzikir," seru Asrorun.

Tarawih di rumah bersama keluarga nuklear. Menurutnya, terdapat dua faedah Ibadah di Rumah. Pertama, untuk mencegah penyebaran penyakit, kedua untuk mengeratkan hubungan kekeluargaan, ketiga mengubah kebiasaan ini tidak akan mengurangi satu pun kepatuhan kita kepada Allah.

"Ini adalah panduan yang diajarkan dalam Islam. Menjaga agama dan melindungi jiwa adalah dua komponen utama dalam syariat Maqashid, atau tujuan membangun hukum Islam. Tidak dibenarkan melakukan ibadah yang mengakibatkan mengancam nyawa," katanya.

Asrorun berkata, walaupun semua kegiatan ibadah dipindahkan ke rumah masing-masing, masjid tersebut tetap menjadi pusat penyiaran, penanda waktu, azan, dan pengumuman agama. Masjid Muadzdzin dan Takmir terus bersolat, pusat maklumat mengenai aktiviti keagamaan, pusat maklumat mengenai pencegahan dan pencegahan covid.

"Masjid ini dapat digunakan sebagai pos bantuan, sehingga jika memungkinkan, menjadi pusat pengasingan bebas," katanya.

Kedua, MUI mengajak umat Islam menjaga kekebalan dengan melakukan beberapa perkara termasuk: A. Bgaya hidup yang bersih dan sihat. Puasa dan qiyamulail dapat membawa manfaat kesihatan.

B. Makan makanan yang seimbangBerbuka puasa dengan segera, dengan air manis dan banyakkan, tetapi tetap tidak berlebihan. Dan akhiri sahur, Tasahharu Fa Inna Fis Sahuuri Barakah.

C. Sahur bersama keluarga juga boleh membawa Tasahharu Fa Inna Fis Sahuuri Barakah.

D. Menggandakan Zikir. Menurutnya, dperingatan melahirkan ketenangan. Ketenangan adalah separuh ubat untuk pemulihan. Ibnu Sina, Pakar Perubatan Muslim mengingatkan "Perdamaian adalah separuh ubat, dan Panik adalah separuh penyakit.

Zikir juga mendekatkan diri kepada Allah "fadzkuruuni Adzkurkum … "

Zikir membawa kewaspadaan, kewaspadaan akan melahirkan hati-hati. "Sak beja-bejaning wong kang lali, isih bejo wong kang eling lan waspodo"

Panggilan ketiga MUI mengajak umat Islam untuk menjaga keselamatan diri dan orang lain, oleh mLakukan Ibadah dengan Mematuhi Protokol kesihatan sehingga dapat memutuskan rantai penyebaran Covid-19.

Jiran berasa tenang dan selesa dengan kewaspadaan dan berhati-hati kita. Mendesak umat Islam untuk lebih mengingatkan akan perbuatan baik, salah satunya adalah dengan menolong orang miskin dan miskin.

"Terutama di daerah sekitarnya dia tinggal, melalui pengagihan zakat, infaq, dan shadaqah," katanya.

Panggilan MUI keempat, mengajak orang untuk bersolat dan mengizinkan solat. Kerana tidak ada kejadian yang terpisah dari kehendak Allah SWT. Kami diam dengan ikhlas dan sabar. Ud'uni, anda mesti mengosongkan.

Selain itu, MUI juga mendorong pengurus media massa, terutama TV dan radio, untuk menyiapkan pelbagai program siaran Ramadan yang sesuai dengan nilai-nilai al-akhlaq al-karimah dan semangat saling bekerjasama, saling membantu dan bersaing dalam kebaikan.

"Sehingga diciptakan di tengah-tengah komuniti keagamaan dan kebersamaan untuk menghadapi kesan pendidik bersama-19," katanya.

[ad_2]

Source link