Jerman Menganggarkan Mampu Mengawal Hutang Kerana Corona

Lilin anti-beku menyala di kebun anggur di Weinboehla, Saxony, Jerman, Selasa (14/4). Menteri Keuangan Olaf Scholz menyatakan Jerman mungkin dapat mengelola dampak fiskal dari krisis virus corona tanpa melebihi tingkat utang yang disetujui. Ini bisa terjadi jika ekonomi pulih pada paruh kedua tahun ini.

[ad_1]

Jerman menambah 156 bilion euro untuk kestabilan ekonomi di tengah wabak.

REPUBLIKA.CO.ID, FRANKFURT – Menteri Kewangan Olaf Scholz mengatakan Jerman mungkin dapat menguruskan kesan fiskal krisis virus korona tanpa melebihi tahap hutang yang dipersetujui. Ini boleh berlaku sekiranya ekonomi pulih pada separuh kedua tahun ini.

Parlimen Jerman pada 25 Mac menangguhkan rem hutang untuk memerangi krisis korona dengan anggaran tambahan 156 bilion euro (sekitar Rp2,6 kuadrilion) untuk dana kestabilan ekonomi yang dapat mengambil saham ekuiti langsung dalam syarikat dan juga dalam bentuk pinjaman kepada bank pembangunan sektor awam KfW. Belanjawan ini bertujuan terutamanya untuk membiayai perkhidmatan kesihatan dan membantu syarikat.

"Sekiranya kita berjaya menaikkan keluk ekonomi lagi pada separuh kedua tahun ini, maka hutang ini dapat dikawal," katanya kepada akhbar itu. Welt am Sonntag ketika ditanya adakah anggaran 156 bilion euro boleh kekal sebagai tahap hutang baru.

Dia mengatakan bahawa Jerman akan berusaha memulihkan perbelanjaan dalam jangka panjang tanpa perlu membuat penjimatan besar di bahagian lain. Scholz memuji sistem kesejahteraan sosial kapitalisme Jerman yang memungkinkan sokongan negara peringkat tinggi. Namun, dia juga menambahkan bahwa itu berarti akan ada pajak yang lebih tinggi bagi mereka yang mendapat upah setelah krisis.

Katanya, pengenaan cukai tersebut perlu dilakukan dengan adil dan tepat kerana ia juga menyokong golongan berpendapatan rendah.

Pakej belanjawan kerajaan merangkumi dana kestabilan 400 bilion euro sebagai jaminan pinjaman untuk melindungi hutang syarikat yang berisiko gagal bayar. Ini menjadikan jumlah anggaran lebih dari 750 bilion euro.

Scholz mengatakan bahawa dia akan berusaha memberikan rangsangan ekonomi, jika perlu, setelah berakhirnya dasar karantina sekarang dan menyebabkan perniagaan ditutup dan penduduk tinggal di rumah. Dia mengatakan bahawa pemerintah juga mencari langkah sokongan untuk pemilik hotel dan restoran.

"Apabila waktunya tepat, kita akan menyiapkan langkah-langkah untuk merangsang kebangkitan perniagaan. Langkah itu mestilah seperti yang dibayangkan oleh para ahli ekonomi – disasarkan, sesuai untuk tujuan dan terhad pada waktu," katanya.

"Kami juga akan terus fokus untuk memodenkan negara kita, seperti dengan mengurangi pelepasan karbon dioksida, memperluas mobiliti elektrik, atau digitalisasi," lanjut Scholz.

sumber: Antara / Reuters

[ad_2]

Source link