Melembagakan Rompakan Negara di Tengah Pandemik

semarak.co - Merupakan Portal Berita News Nasional Terkini, Terbaru dan Menyajikan Berita Paling Update Saat Ini.

[ad_1]

Pengarang: Defny Holidin

semarak.co – "Krisis tidak mengubah seseorang dari yang baik ke yang buruk. Krisis hanya dapat dilihat secara jelas siapa dan apa yang sebenarnya buruk ". Atau seperti yang dikatakan oleh TR Williams (2018), "krisis tidak membina watak; ia hanya mendedahkan apa yang sudah ada ". Ungkapan ini seolah-olah mewakili kemarahan kita semua yang mengalami krisis akibat pandemi COVID-19.

Namun, krisis sebenar yang kita alami terletak pada pemerintahan yang tidak hanya buruk tetapi juga memanfaatkan orang-orang yang terkena krisis. Yang lebih menyedihkan ialah tindakan rasuah terjadi bukan hanya sebagai akibat dari celah undang-undang, tetapi untuk membalikkan undang-undang dan melembaganya. Jadi nampaknya sah.

Selama wabak ini, rakyat benar-benar berhadapan dengan pengumpulan korupsi yang dilembagakan dalam pemerintahan yang telah lama akut dan menjadi terang selama krisis. Rakyat sudah tidak berdaya, ditambah dengan beberapa intelektual dan aktivis masyarakat sipil yang terlalu lama melacurkan harga diri untuk berkuasa.

Bermula dari satu pakej kebijakan ekonomi multi-volume yang gagal meningkatkan ekonomi hingga revisi UU KPK. Dari pemindahan modal negara dan undang-undang omnibus yang menguntungkan pelabur besar sehinggalah kes anggota milenium yang mengendarai "barang dagangan" melalui institusi presiden dan berani merombak prosedur birokrasi ke tingkat kecamatan.

Dengan corak berulang ini, tidakkah kita berfikir bahawa penyimpangan sebenarnya dianggap sah oleh pentadbir negeri?

Bagaimana pandemi COVID-19 mengungkap kebejatan pemerintahan yang jelas? Sebenarnya ada lebih banyak masalah asas daripada itu. Kita perlu melihat gambaran besar dari pelbagai perkara yang saling berkaitan dalam menimbulkan kekeliruan dasar selama ini.

Pertama, disorientasi kebijakan kerana visi dan misi yang tidak selaras dan koordinasi program terbitannya dalam kabinet. Sejak awal penggal kedua pemerintahannya, Presiden menekankan penyatuan atau kesatuan visi dan misi pemerintah, tidak ada visi atau misi setiap kementerian / agensi.

Tambahan pula, tidak ada sasaran yang jelas untuk dicapai sekurang-kurangnya dalam 100 hari pertama. Perkara ini juga dipersetujui oleh Presiden sendiri. Masalah timbul kerana terdapat kekeliruan dalam orientasi dan fokus dasar visi-misi presiden dan naib presiden.

Walaupun diklaim bahawa ia ingin menjadikan pembangunan manusia Indonesia sebagai pelopor dasar pembangunannya, masyarakat memahami bahawa praktik pemerintah adalah mengintensifkan idea yang sama sekali tidak mempunyai dasar dasar yang sesuai dengan visi dan misi pembangunan manusia.

Kehadiran Perppu No. 1 tahun 2020 menjadi bukti keutamaan pembangunan ekonomi elitis yang merampas agenda menyelamatkan nyawa rakyat semasa wabak tersebut.

Semua kebijakan tidak masuk akal ini sarat dengan semangat dehumanisasi rakyat Indonesia dan pada masa yang sama penuh dengan sokongan untuk elit politik dan perniagaan. Apa urus niaga ekonomi-politik yang korup!

Kedua, sebagai akibat dari perkara pertama sebelumnya, terdapat ketidakpastian dalam menyelamatkan orang dari wabak dan kemungkinan krisis ekonomi yang berlaku. Pandemik bagi pemerintah bukan hanya fenomena sosial tetapi fenomena ekonomi.

Pemerintah masih terperangkap dalam logik bahawa langkah-langkah keras dalam menangani pandemik COVID-19 dilihat sebagai menghambat pertumbuhan ekonomi. Dengan demikian membiarkan wabak itu berlaku tanpa penanganan konkrit yang akhirnya boleh menyebabkan krisis ekonomi yang berpanjangan.

Ketiga, ada kecenderungan pemerintah menghindari tanggungjawab perlembagaan untuk menanggung kesan sosio-ekonomi ketika langkah-langkah pengurusan pandemi dilaksanakan. Ini juga menjelaskan, pemerintah tetap mengambil pilihan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) walaupun situasi sebenarnya di lapangan memerlukan karantina wilayah.

Untuk tidak membuat perkara lebih mudah, pemerintah pusat membuat peraturan birokrasi terhadap pemerintah daerah yang ingin melaksanakan PSBB. Status darurat nasional yang diumumkan oleh presiden sudah terlambat, walaupun masih dapat dikejar dan bukannya tidak sama sekali. Ini adalah akibat logiknya kekaburan dasar pemerintah dalam menangani wabak.

Pemerintah harus mengambil tindakan balas yang luar biasa, termasuk penggunaan Rp405T yang tidak diizinkan untuk menjalankan program rutin, yang sudah ada sebelumnya.

Kerajaan harus secara berhati-hati mengalihkan semua anggaran pemindahan modal ibu negeri dan undang-undang omnibus untuk melaksanakan program luar biasa untuk mengurangkan kesan sosio-ekonomi yang menimpa perniagaan dan masyarakat.

Penting untuk merasionalisasikan program pemerintah pusat dan daerah, termasuk mengurangi perjalanan resmi, kegiatan kantor rutin, dan perolehan barang dan perkhidmatan yang tidak relevan dengan fungsi inti unit kerja di semua tingkat birokrasi di pemerintah pusat dan daerah.

Sekiranya anda ingin bersikap jujur, harus diakui bahawa semua tindakan darurat untuk menyelamatkan rakyat dari krisis ini mesti memudaratkan transaksi ekonomi-politik yang menyokong presiden sekarang. Berani Presiden Jokowi? *

Rakam IDe Kritikal # 3

Institut Pendidikan Demokrasi

Jakarta, 15 April 2020

[ad_2]

Source link