Memeriahkan HPSN, Harita Kempen "Ecobrick" | Berita itu

<pre>Memeriahkan HPSN, Harita Kempen "Ecobrick" | Berita itu

[ad_1]

Pengarang: Alamsyah – Tarikh: Rabu, 26 Februari 2020 – 15:17 PM – Dilihat: 669 kali

Halsel-PINews.com- Harita Nickel berkempen untuk batu bata atau ekobricks yang mesra alam kepada masyarakat di sekitar lombong di Tapak Obi, Halmahera Selatan, Maluku Utara. Kegiatan itu, yang diadakan untuk memperingati Hari Pengurusan Sisa Nasional (HPSN), diadakan di SDN 217 Halmahera Selatan, tepatnya di Desa Kawasi pada 21 Februari.

Acara dengan tema "Ecobrick Fun with Harita" dihadiri oleh lebih daripada 200 peserta. Tema ini dilaksanakan dalam usaha untuk mengurangkan sampah plastik dan menggunakannya untuk menjadi sesuatu yang mempunyai nilai tambah. Ini semua bertujuan untuk meningkatkan kesedaran para peserta bahawa sampah plastik dapat menjadi sesuatu yang lebih bernilai dan memupuk kreativiti. Ecobrick boleh digunakan sebagai bahan untuk membuat meja, kerusi, rak kasut, dan pelbagai kerajinan lain.

Aktiviti dimulakan dengan epal pagi yang diketuai secara langsung oleh Pengetua SDN 217 Halmahera Selatan Ismail Hi Yusuf, yang kemudian diteruskan dengan aktiviti pembersihan persekitaran bersama. Selepas itu, peserta HPSN 2020 dijemput untuk menyertai pelbagai aktiviti yang telah disediakan, termasuk latihan dalam membuat ekobrik, pertandingan mewarna juga rancangan bual bicara mengenai kepentingan menjaga kebersihan diri dan persekitaran.

Ismail juga memberikan penghargaan atas pelaksanaan aktiviti ini. "Selama saya menjadi pengetua di tempat lain, aktiviti seperti ini tidak pernah dijalankan. Oleh itu, saya menganggap aktiviti ini sangat positif dan akan mempengaruhi pelajar dan masyarakat, "kata Ismail.

Dia juga berharap agar aktiviti ini dapat menjadikan anak-anak terbiasa menggunakan sampah yang masih boleh digunakan. Dan semoga di masa hadapan akan ada lebih banyak aktiviti seperti ini agar persekitaran menjadi lebih bersih.

Timbalan Ketua CSR Harita Nickel Alexander Lieman mengatakan, aktiviti ini bukan sekadar peringatan. Momen ini digunakan agar orang lebih mementingkan pembaziran dan cara menguruskannya. Pada akhirnya, persekitaran menjadi lebih sihat dan dapat menyokong kehidupan manusia selama-lamanya.

"Kami melakukan aktiviti ini bersama-sama dengan cara yang menyeronokkan. Sekiranya tabiat baik ini terus dilakukan, maka Indonesia dapat menjadi tempat bebas sampah di masa depan. Aktiviti ini juga dapat mendidik pelajar generasi akan datang untuk lebih prihatin terhadap kebersihan persekitaran. Kami membentuk pemahaman bahawa sampah dapat dikitar semula dan digunakan untuk fungsi lain yang lebih berkualiti dan berguna, "kata Alex.

Majoriti peserta yang terlibat dalam aktiviti ini adalah pelajar sekolah rendah. Penting untuk membentuk budaya yang baik sejak usia dini.

Penyunting:

[ad_2]

Source link