Minang Diaspora Mengagihkan Biasiswa untuk 101 Pelajar Sekolah Menengah dan 14 Pelajar di Sumatera Barat

Minang Diaspora Salurkan Beasiswa untuk 101 Siswa SMA dan 14 Mahasiswa di Sumbar

[ad_1]

BUKITTINGGI, HARIANHALUAN.COM – Minang Diaspora mengedarkan biasiswa kepada ratusan anak-anak Minang. Ini bertujuan agar penerima dapat mencapai matlamatnya.

"Kami telah dan akan mengagihkan biasiswa kepada 101 pelajar sekolah menengah dan 14 pelajar di Sumatera Barat, di samping itu terdapat dua rumah di Padang yang boleh dijadikan asrama untuk mereka," kata Wakil Bendahari Minang Diaspora di Bukittinggi, Yeni Halim, Isnin (20/4).

Biasiswa ini adalah untuk tempoh awal, kerana jika semakin banyak usahawan mengambil bahagian, jumlah wang akan meningkat. Pada masa ini, 101 pelajar sekolah menengah dapat memperoleh Rp300 ribu setiap satu dan 14 pelajar masing-masing Rp800 ribu.

Pada masa ini, dana biasiswa dikumpulkan dari dia dan dari Pesuruhjaya Presiden PT Paragon Technology and Innovation Wardah pengeluar kosmetik, Nurhayati Subakat. Juga ahli perniagaan Rudi Antoni, Yenon. Biasiswa untuk 101 pelajar kelas XII, diedarkan pada peringkat awal semalam dan bersambung esok.



Kawasan pengedaran, Bukittinggi, Sawahlunto, Padang Panjang, Payakumbuh, Agam dan Tanah Datar.
Untuk mendapatkan biasiswa, kerana jangka masa panjang, Yeni berharap agar para usahawan bergabung, dengan itu, kualiti pendidikan anak-anak bertambah baik dan Insya Allah masa depan pelajar akan menjadi lebih baik.

Di Minang Diaspora ada institusi yang menguruskan biasiswa dengan pemimpinnya Burmalis dan disokong oleh orang-orang hebat. Para penyokong, Prof Fasli Djalal, Prof Ismet Fanani, Nurhayati Subakat, Prof Azyumardi Azra.

Oleh itu, ramai yang percaya bahawa gerakan biasiswa untuk anak-anak Minang akan berjaya ditingkatkan.

Sementara itu, data yang diperoleh, merujuk pada hasil Tinjauan Indeks Pembangunan Budaya Nasional (IPK), rata-rata panjang penduduk sekolah berusia 25 tahun ke atas di Sumatera Barat adalah sekitar 8.76 tahun. Ini sejajar dengan kelas dua sekolah menengah rendah. (*)

[ad_2]

Source link