Ombudsman: Mempromosikan sosialisasi yang optimum menjelang PSBB di Sumatera Barat

[ad_1]

Padang, (ANTARA) – Ombudsman Perwakilan Sumatera Barat mengingatkan pemerintah dan staf provinsi untuk melakukan sosialisasi yang optimal menjelang pelaksanaan sekatan sosial skala besar (PSBB) di daerah tersebut.

"Kami berharap ini adalah langkah terbaik untuk mengurangi penularan COVID-19 di Sumatera Barat, yang semakin membimbangkan. Namun, pelaksanaannya memerlukan kolaborasi dan kesiapan yang memadai," kata Ketua Ombudsman Perwakilan Sumatera Barat Yefri Heriani di Padang pada hari Minggu, Ahad.

Menurutnya, sosialisasi PSBB mesti mencapai tahap terendah menggunakan semua media komunikasi.

Baca juga: Sumatera Barat untuk menerapkan PSBB mulai 22 April 2020, mengatasi COVID-19

Yefri Heriani menilai bahawa sosialisasi dan pendidikan berdasarkan rumah ibadat lebih berkesan. Oleh itu, RT atau jorong di nagari mesti bekerjasama dengan pihak pengurusan masjid dan musala.

Pemerintah juga harus segera menyiapkan logistik jaringan jaminan sosial untuk masyarakat yang terjejas semasa PSBB, kemudian memastikan percepatan sistem pengumpulan dan pengedaran data untuk mendapatkan bantuan.

Sekiranya ada halangan, lanjutnya, pastikan semua kembali ke panduan teknikal yang seharusnya difahami oleh pelaksana di lapangan.

"Pemerintah provinsi, kabupaten dan kota harus lebih cepat. Semoga tidak ada lagi kekangan dalam pengalihan anggaran dalam APBD sehingga waktu yang tersisa menjelang pelaksanaan PSBB semua halangan dapat diatasi," kata Yefri Heriani.

Dia melihat pentingnya bantuan atau jaringan keselamatan sosial semasa PSBB supaya tidak ada orang yang kelaparan.

Perkara yang ditekankannya ialah tidak ada bantuan sosial yang dipolitikkan oleh mana-mana pihak.

Ombudsman mendorong pemerintah untuk menyediakan pelbagai protokol yang berkaitan dengan masyarakat dan segera memasyarakatkannya.

"Mari kita meminimumkan sekatan pelaksanaan kerana pendekatan humanistik dengan kemahiran komunikasi asertif adalah penting. Sekiranya mesti ada sekatan, kita mesti menerapkan prinsip menghormati individu manusia," katanya.

Ombudsman juga meminta kerjasama semua pihak dan semua komponen masyarakat untuk menyokong dan menjayakan PSBB.

"Kami yakin bahawa kerajaan sahaja tidak akan mencukupi, kami memerlukan sokongan daripada masyarakat sivil untuk menghadapi masa yang sukar ini," katanya.

Baca juga: Gabenor Sumatera Barat mendorong Padang dan Bukittinggi untuk menerapkan PSBB

Sebagai pengawas perkhidmatan awam, Ombudsman akan terus memantau pelaksanaan PSBB dan mendesak masyarakat untuk terus aktif mengajukan aduan mengenai pelaksanaan PSBB melalui Facebook, Instagram, atau pusat panggilan di nombor 0811 955 3737.

Pemerintah Provinsi Sumatera Barat berencana untuk mulai menerapkan CBDR pada 22 April 2020 setelah menyampaikannya kepada masyarakat agar mereka memahami konsep untuk mengatasi wabak COVID-19.

"PSBB direncanakan akan dimulai pada hari Rabu (22/4). Namun, hal itu akan disahkan setelah pertemuan koordinasi gabenor dengan bupati dan walikota pada hari Isnin (4/20)," kata Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno.

Walaupun pelaksanaannya masih beberapa hari lagi, Gabenor Sumatera Barat menekankan bahawa sosialisasi harus dimulai dari hari Sabtu ini dengan memanfaatkan semua media, baik media sosial maupun media luar.

Khusus untuk media luar, menurutnya, ia juga akan dipasang di kawasan sempadan sehingga orang yang ingin memasuki Sumatera Barat memahami penerapan konsep PSBB.

Penyiar: Ikhwan Wahyudi
Penyunting: D.Dj. Kliwantoro
HAK CIPTA © ANTARA 2020

[ad_2]

Source link