Pegawai Kesihatan Pusat Kesihatan Komuniti Kopelma Ujian Pantas ODP Covid-19

AJNN.net - Aceh Journal National Network

[ad_1]

Pegawai Kesihatan Pusat Kesihatan Komuniti Kopelma Ujian Pantas ODP Covid-19
Ilustrasi ujian pantas. Shutterstock

BANDA ACEH – Pekerja kesihatan dari Pusat Kesehatan Kopelma Darussalam bersama dengan Pejabat Kesehatan Aceh melakukan ujian cepat terhadap tiga Orang Covid-19 (ODP) dan keluarga mereka. Proses ujian pantas dipantau secara langsung oleh Wakil Ketua Pasukan Petugas Aceh Covid-19 untuk Percepatan Penanganan, Dyah Erti Idawati.

Dyah mengatakan, ujian pantas yang dilakukan oleh pihaknya dalam dua hari terakhir diharapkan dapat menyelesaikan fenomena gunung es, di mana pemerintah sedang berusaha menerapkan sistem pengambilan bola: mengundang ODP untuk ujian, dan melakukan ujian ke atas Orang Tanpa Gejala (OTG) yang berkumpul di tempat awam.

"Harapannya adalah walaupun ada kes yang dapat dikesan dengan segera. Nanti kita dapat mengambil langkah cepat agar virus tidak tersebar lagi," kata Dyah, Senin (4/20)

Dyah meminta masyarakat Aceh untuk mematuhi saranan pemerintah yakni jarak sosial dan psycal. Di mana, dengan rantai penyebaran virus dapat dipotong.

Sementara itu, Ketua Pusat Kesihatan Kopelma Darussalam, dr. Amalia, mengatakan ujian pantas untuk pesakit ODP yang memasuki pemerhatian sangat membantu.

"Alhamdulillah, ini menjawab kerisauan kita. Hari ini kita dapat menguji ODP dan keluarga mereka," kata Dr. Amalia, Ketua Pusat Kesihatan Kopelma Darussalam.

Setakat ini, terdapat 36 ODP yang dikendalikan oleh Pusat Kesihatan Kopelma Darussalam. Tiga daripadanya masih dalam pemerhatian dan 33 yang lain telah menyelesaikan tempoh pemantauan.

Selain ODP Covid-19 dan keluarga mereka, pekerja kesihatan juga melakukan ujian pantas untuk dua orang yang dilaporkan telah bersentuhan dengan pelajar Malaysia yang diuji positif covid setelah kembali dari Aceh juga diuji.

Ketua Layanan Kesehatan Aceh, dr. Hanif, mengatakan bahawa pihaknya telah mengunjungi rumah di mana salah seorang pelajar dari Malaysia yang positif bersama-sama 19, di Desa Blang Krueng, Baitussalam Aceh Besar.

Hanif sangsi, seorang pelajar dengan inisial NA anak perempuan saya, dijangkiti di kediamannya di Blang Krueng.

Baca: UIN Ar-Raniry: Hanya Dua Yang Dirakam Sebagai Pelajar Kami

"Rakan asrama bersikap negatif. Pemilik rumah juga mengatakan bahawa dia hampir tidak pernah meninggalkan rumah itu. Sebilangan besar orang keluar seminggu sekali untuk membeli-belah," kata Hanif.

Namun, untuk mengantisipasi telah menyemburkan disinfektan baik di halaman maupun di dalam rumah yang bersangkutan.

"Saya mengesyaki pelajar wanita ini dijangkiti di kapal terbang atau di lapangan terbang," kata Hanif.

"Mereka kembali ke Malaysia bersama-sama dengan orang-orang positif yang lain. Oleh itu, kami tidak dapat melihat kawasan tersebut (tempat pelajar perempuan tinggal di Aceh) sebagai sumber penghantaran," kata Hanif.

Untuk memastikan kawasan hidup positif bersama-sama 19, Pejabat Kesihatan akan melakukan pembersihan untuk jiran yang tinggal berdekatan dengan pelajar perempuan.

Hanif menambah bahawa pihaknya tidak mengesan tempat tinggal salah seorang pelajar perempuan lain, iaitu NI binti MF di Banda Aceh. Orang yang bersangkutan sedang menjalani tempoh karantina dan tidak dapat dihubungi. Yang pasti ialah pihaknya sedang melakukan pencarian tempat tinggal yang berkenaan.

"Laporannya adalah bahawa dia tinggal di Jln. Tgk di Blang Darussalam. Di antara dua pelajar perempuan itu, mereka tidak mengenali satu sama lain, jadi sukar untuk mengesan di mana dia tinggal," kata Dr. Hanif

Dua pelajar Malaysia dari Aceh adalah sebahagian daripada 106 pelajar Malaysia yang dihantar kembali oleh pemerintah mereka pada gelombang ketiga. Keduanya berangkat dari Aceh ke Kualanamu Sumatera Utara pada hari Khamis, 16/04. Dari Sumatera Utara mereka berkumpul dengan pelajar lain. Empat jam dalam perjalanan, mereka diterbangkan ke Kuala Lumpur untuk dibawa pergi dan dikuarantin di Pusat Kuarantin di Melaka Malaysia.

Kementerian Kesihatan Malaysia kemudian mengumumkan hasil 106 sapu pelajar Malaysia. Sebanyak 65 pelajar diuji positif co-19. Sebanyak 43 dari Jawa Timur dan tiga (dua dikesan) dari Aceh, satu dari Turki dan satu dari Kalimantan.

[ad_2]

Source link