Pesan Pasukan Petugas Sublime Covid-19

semarak.co - Merupakan Portal Berita News Nasional Terkini, Terbaru dan Menyajikan Berita Paling Update Saat Ini.

[ad_1]

Pendapat oleh Zeng Wei Jian

semarak.co -Syaitan pertama muncul dalam Alkitab Ibrani Tanakh. Tugasnya adalah untuk melaksanakan pengikut Yahweh. Dengan memaksa mereka menderita.

The Codex Gigas Folio 290 recto memaparkan ilustrasi "Syaitan". Bertanduk, taring, kuku tajam siap terkoyak. Matanya merah.

Kemudian metamorfosis "Syaitan" dalam liturgi menjadi "yetzer hara" atau "kecenderungan jahat". Mereka yang jahat, jahat, sadis, negatif, kejam sering disebut "Mirip dengan Syaitan".

Manusia dalam dunia dualisme. Hitam dan putih Positif-Negatif. Baik dan buruk. Panas dan sejuk. Cahaya gelap. Dua kekuatan. Ia tidak boleh bercampur. Negasi. Pandawa berbanding Kauravas.

Pasukan Petugas Pembangkang DPR-RI 19-RI dan penandatangan. Pasti ada keperibadian "yetzer hara" yang menyerupai Setan dan "kekuatan Malaikat".

Pemberian isyarat itu tidak menyukai Anggota DPR-RI dalam bentuk Pasukan Petugas Pembangkang Co-19. Polemik itu dibuat. Kejuruteraan alasan tupoksi. Demi kewujudan diri. Walaupun saya menyumbangkan 1 keping topeng atau tidak. Hanya menjadi penyumbang karangan hatepeech di portal palsu yang terdedah kepada radikal.

"Nutrien butzer" otaknya mengeras seperti mendapat formalin. Belok sedikit ke kanan. Kasar & gelap. Ia seperti zon senja. Tidak dapat melihat mesej luhur. Jiwa mereka kotor.

Pasukan Petugas Pembangkang Co-19 DPR-RI mengambil gambar jarak fizikal. The Inclination-Satan bising mengenakan pakaian seragamnya.

Mereka berkata, "Itu terlalu banyak … !!"

Walaupun sungguh sejuk. Seragam Pasukan Petugas Co-19 DPR-RI memenuhi standard kesihatan artistik, estetika dan minimum.

Mesej luhur adalah Coronavirus masalah serius. Jangan dipandang ringan. WHO sering salah protokol. Ini adalah Virus Super hasil mutasi canggih.

Jadi perlindungan diri mesti maksimum. Kemudian Uniform berfungsi begitu juga Hazmat. Seragam pelbagai peranan.

Peraturan yang patuh dan teratur adalah mesej yang baik dari Pasukan Petugas Terhadap Covid-19 menggunakan Covid Protap di Wisma Atlit Hospital.

Jurutera menegaskan bahawa hanya doktor yang sesuai untuk menggunakan Hazmat ketika bersentuhan dengan pesakit Covid-19. Ya, ini adalah daftar tanda. Peraturan yang mereka buat sendiri.

Sebenarnya sesiapa yang berinteraksi dengan pesakit positif Covid-19 mesti menerapkan prosedur. Termasuk kakitangan perubatan, sukarelawan dan penggali kubur kerajaan tempatan.

Cegah diri anda daripada menjadi penyebar super baru. Protap: PPE, topeng, dan jarak fizikal.

Selalu ada peluang untuk Delegasi Pasukan Petugas melawan Covid-19 DPR-RI untuk mengesan pesakit. Sekiranya ada, mereka sudah bersedia. Jangkaan telah dikira.

Lebih tidak wajar jika mereka datang membantu memakai batik atau tali leher tanpa topeng. Bukan contoh yang baik untuk masyarakat. Isyarat tidak faham.

Kebencian, dengki, dendam politik dan bodoh doktrin menyelubungi otak dan jiwa "yetzer hara".

Dewa Gautama Buddha berkata, "Adalah pikiran manusia sendiri, bukan musuh atau musuhnya, yang memikatnya ke jalan-jalan jahat".

Satu lagi sasaran pemberian isyarat adalah untuk menghancurkan mentaliti anggota Pasukan Petugas Co-19 Pembangkang DPR-RI. Jauhkan mereka dari perbuatan baik. Biarkan pesakit Covid-19 mati satu demi satu. Cegah bantuan mengatasi defisit PPE. Kesudahannya mewujudkan keadaan chaoz. Kerajaan dituduh palsu untuk tidak mencegah Covid-19 secara optimum.

Ketidakmampuan Pemerintah Daerah Jakarta untuk menyediakan PPE adalah sumber utama aliran "nutrien yetzer". Jauh dari membekalkan hazmat, menyediakan topeng percuma untuk orang tidak dapat.

Dari sini orang moden harus memahami; Syaitan bukan supra malaikat yang jatuh yang jatuh dari langit. Setan ada di sini dan jumlahnya banyak.

Seperti yang dikatakan oleh Joseph Conrad, "Kepercayaan terhadap sumber kejahatan yang luar biasa tidaklah perlu; lelaki sahaja mampu melakukan setiap kejahatan. "

AKHIRNYA

[ad_2]

Source link