Puasa digantikan oleh Fidyah kerana Covid-19, Gus Miftah: Membuat kekacauan

Gus Miftah. facebook.com

[ad_1]

TEMPO.CO, Jakarta – Gus Miftah menyatakan kekecewaannya terhadap wacana bahawa Majlis Ulama Indonesia mengeluarkan fatwa mungkin tidak berpuasa pada bulan Ramadhan di tengah wabak virus korona atau virus Covid-19 dengan membayar fidyah. "Kenapa saya gagal memahami," katanya, memulai kemarahannya dalam video yang dimuat naik ke akaun Instagramnya pada hari Sabtu, 18 April 2020.

Menurut pemilik dan pengurus Sekolah Berasrama Islam Ora Aji, Kalasan, Yogyakarta, sekarang ini banyak yang mengalami kesulitan ekonomi akibat wabak yang memaksa mereka untuk tidak dapat bekerja dengan normal. "Jika ketika itu anda tidak perlu berpuasa, anda mesti membayar fidyah, di mana mereka membayar," kata rakan Deddy Corbuzier ini.

Wacana untuk meminta MUI mengeluarkan fatwa ini dikerumuni di Twitter dua minggu lalu. Perbahasan bahawa kebaikan dan keburukan bertindak balas terhadap upacara wajib bukan puasa. Pencadang berpendapat bahawa bulan puasa tahun ini akan menjadi berat kerana secara serentak dengan wabak yang dapat membuat sistem kekebalan tubuh menurun akibat selsema, batuk, hingga masalah pernafasan.

Deddy Corbuzier (kanan) belajar menghafal surat Alfatihah dengan Gus Miftah di Lapangan Terbang Adi Sucipto, Yogyakarta, Jumaat, 21 Jun 2019. Deddy menafikan menjadi mualaf kerana dia akan menikah dengan tunangannya yang beragama Islam. Instagram / @ Gusmiftah

Pemilik nama Panjang Miftah Maulana Habiburrahman kemudian memetik kata-kata Nabi Muhammad. "Jika dikatakan berkaitan dengan kesihatan, Rasulullah telah bersabda, 'Shummu tasihhu, cepat anda dan anda akan sihat ', "katanya.

Gus Miftah dengan nada yang menunjukkan kegusarannya kemudian mengatakan bahawa negara itu huru-hara bukan hanya kerana virus korona. "Tetapi ada dua virus yang merebak di sekitar agama. Yang pertama adalah bahawa banyak orang tidak tahu, tetapi mereka bergabung untuk membicarakan agama. Kedua, demi kepentingan politik, menjual agama. Agama menjadi komoditi politik, "katanya.

Yusuf Mansur, yang melihat rakaman video itu, sebenarnya salah fokus pada jersi Real Madrid yang dipakai oleh Gus Miftah. "Baju itu mantaaaabbb," tulisnya. Komen ini dijawab oleh Gus Miftah dengan jemputan untuk melihat pertandingan dalam waktu nyata di stadium Real Madrir di Bernabeu, Madrid, Sepanyol.

Ada juga netizen yang telah mengulas video satu minit dan telah menontonnya lebih dari 170 ribu kali. "Mungkin tidak mengapa, orang sakit tidak berpuasa (diganti). Tetapi jika ia menjadi fatwa … "@blackhiden berkata sambil bertanya. Gus Miftah menjawab soalan ini. "Sekiranya ia menyakitkan, semoga saya tidak berpuasa, jelas bahawa Mas ada dalam ayat-ayat Al-Quran."

[ad_2]

Source link