Ramai Orang Dipanggil Tidak Untuk Menjadi Doktor Gigi Kecuali Yang Mempunyai Masalah Ini

<pre>Ramai Orang Dipanggil Tidak Untuk Menjadi Doktor Gigi Kecuali Yang Mempunyai Masalah Ini

[ad_1]

Ramai Orang Dipanggil Tidak Untuk Menjadi Doktor Gigi Kecuali Yang Mempunyai Masalah Inidoktor gigi. © 2012 coronadentistrynews.com

Merdeka.com – Penyebaran jangkitan virus korona atau COVID-19 pada masa ini membuat banyak orang disarankan untuk menjauhkan diri dari beberapa tempat untuk beberapa waktu. Satu tempat yang tidak boleh dikunjungi adalah doktor gigi.

Pengerusi Persatuan Doktor Gigi Indonesia (PDGI), Dr. drg RM Sri Hananto Seno, SpBM (K) MM menggesa seluruh masyarakat agar tidak pergi ke doktor gigi terlebih dahulu semasa pandemik COVID-19.

Selama satu bulan, semua doktor gigi di Indonesia tidak berlatih seperti biasa. Kedua-dua doktor gigi yang membuka latihan sendiri atau di puskesmas atau hospital dinasihatkan untuk tidak melakukan tindakan aerosol.

Ini dilakukan agar doktor gigi mengelakkan penularan Virus Corona, yang mungkin datang dari pesakit yang kelihatan sihat sedangkan sebenarnya pembawa (pembawa virus).

"Masanya mungkin untuk mengawal dan harus memeriksa gigi setiap enam bulan, buat masa ini jangan dikendalikan lagi," kata Seno ketika dihubungi Health Liputan6.com melalui telefon.

1 daripada 2 halaman

Jangan Lupa Gosok Gigi Sebelum Tidur

Menurut Seno, pada masa seperti ini, yang harus anda lakukan hanyalah menggosok gigi sebelum tidur dan berkumur menggunakan antiseptik yang tidak terdapat di Apetok.

"Berkumur dengan antiseptik dapat menghilangkan virus yang dapat disingkirkan. Pokoknya, tambah lagi," katanya.

Seno, kata, gosok gigi dua kali, ditambah dengan berkumur menggunakan cairan yang mengandung antiseptik, dapat membunuh virus yang telah memasuki tubuh. Virus, katanya, boleh masuk melalui hidung dan mulut.

"Jadi, jika ubat kumur betul, tekaknya bersih, dan saya yakin tidak ada masalah," katanya.

2 dari 2 halaman

Sementara itu, jika anda malas menggosok gigi, ini boleh meningkatkan risiko berus gigi yang menurutnya selalu datang pada waktu malam.

"Kami makan dari pagi hingga malam. Sisa-sisa makanan berkumpul, jika tidak dibersihkan, menjadi berasid. Inilah yang menyebabkan sakit gigi," katanya.

Sementara itu, kawalan gigi harus ditangguhkan kecuali ada masalah serius, seperti sakit gigi yang tidak dapat diatasi dengan ubat, gigi patah, atau mungkin gusi yang menusuk.

"Sekiranya seperti itu, anda boleh pergi ke doktor gigi," katanya.

"Dengan syarat doktor juga mesti menggunakan PPE (alat pelindung diri)," katanya.

Wartawan: Aditya Eka Prawira
Sumber: Liputan6.com [RWP]

Baca juga:
Rentan terhadap Transmisi Corona, Inilah Perkara-perkara Yang Perlu Dimahami Semasa Melawat Dokter Gigi
Kaedah Mudah Mengajar Anak-anak Menjaga Kesihatan Pergigian dengan Baik
Kesakitan dan Kesakitan pada Gigi Ternyata menjadi Mekanisme Pertahanan
Bolehkah penskalaan menjadikan gigi lebih nipis?
Adakah Air Garam Berkumur Berkesan untuk Mengatasi Sakit Gigi?
Kenali Odontophobia, Takut datang ke doktor gigi, adakah anda mengalaminya?

[ad_2]

Source link