Terdapat Mafia Besar yang Menyusahkan Bangsa Kita Mengimport Peranti Perubatan

AJNN.net - Aceh Journal National Network

[ad_1]

Erick Thohir: Terdapat Mafia Besar yang Menyusahkan Bangsa Kita Mengimport Peranti Perubatan
Menteri BUMN Erick Thohir (tengah) berbual dengan kakitangan perubatan ketika memeriksa kesediaan di salah satu bilik modular di Hospital Pertamina Jaya, Cempaka Putih, Jakarta, Isnin (6/4/2020). (ANTARA FOTO / M RISYAL HIDAYAT)

JAKARTA – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menilai bahwa Indonesia merasa puas dengan impor bahan mentah untuk ubat-ubatan dan alat perubatan daripada memproduksinya di dalam negeri.

Oleh sebab itu, pernah terjadi paglukuk seperti virus korona, Indonesia mengalami ketergantungan pada negara lain yang memiliki bahan baku untuk ubat-ubatan dan alat perubatan. Perkara ini disampaikan oleh Staf Khas Menteri BUMN Arya Sinulingga pada hari Jumaat (4/17/2020).

"Di sinilah Encik Erick Thohir menyatakan bahawa kami terlalu sibuk dengan perdagangan, tidak berusaha membina industri domestik untuk menyediakan alat perubatan," kata Arya.

Arya memberi contoh, saat ini Indonesia tidak memiliki bahan mentah untuk topeng. Sebenarnya, sumber daya manusia (HR) di Indonesia mempunyai kemampuan untuk menghasilkan topeng.

"Kilangnya ada, tetapi semua bahan mentah dari luar, Indonesia hanya tukang jahit. Orang luar membawa bahan mentah ke penjahit, dia membayar penjahit, mengambil barang. Itulah proses yang berlaku selama ini dan kami akhirnya mengimport barang juga, kerana bukan milik kami, ia dimiliki oleh mereka yang memiliki bahan, "kata Arya.

Melihat fenomena ini, kata Arya, Erick Thohir juga menganggap bahawa ada mafia yang telah membuat Indonesia terus mengimport bahan mentah untuk ubat-ubatan dan alat perubatan.

Sebenarnya, Indonesia mampu menghasilkan barang-barang ini.

"Nah, di sini akhirnya Mr. Erick melihat bahawa ada mafia besar baik global dan tempatan yang mungkin bergabung, yang akhirnya menjadikan negara kita hanya sibuk berniaga, tidak sibuk produksi," kata Arya.

Atas dasar itu, Presiden Joko Widodo memerintahkan Erick untuk membina industri farmasi di Indonesia.

"Jelas arahan Mr Jokowi kepada Mr Erick adalah untuk membasmi mafia ini dengan membangun industri farmaseutikal kita, sehingga kita dapat menghasilkan keperluan kita sendiri," kata Arya.

Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan bahawa saat ini mayoritas bahan mentah untuk ubat-ubatan dan alat perubatan yang beredar di Indonesia masih diimport.

Bekas bos kelab bola sepak Inter Milan itu mendakwa dia prihatin dengan keadaan ini.

"Saya minta maaf jika saya membincangkan hal ini, sangat menyedihkan bahawa sebuah negara sebesar Indonesia, 90 persen bahan mentah dari luar negara untuk industri ubat-ubatan. Perkara yang sama berlaku untuk alat perubatan, yang kebanyakannya berasal dari luar negara, "kata Erick selepas melawat Hospital Pertamina Jaya pada hari Khamis (16/4/2020).

Menurut Erick, wabak virus korona di Indonesia mesti menjadi cambuk untuk mengubahnya. Oleh itu, rakyat Indonesia tidak lagi bergantung pada negara lain.

"Saya minta maaf sekiranya menyinggung perasaan beberapa pihak. Jangan biarkan negara besar kita selalu terjebak dengan amalan kotor, jadi alat perubatan mesti diimport, bahan mentah mesti diimport, "kata Erick.

[ad_2]

Source link