Video Pelaksanaan Semasa Ibadat di Rumah, Bekas Politikus PSI Colek Ridwan Kamil Mengatakan Ini …

<pre>Video Pelaksanaan Semasa Ibadat di Rumah, Bekas Politikus PSI Colek Ridwan Kamil Mengatakan Ini ...

[ad_1]



Beritaterheboh.com – Bekas ahli politik Parti Solidariti Indonesia, Dedek Prayudi membicarakan mengenai kes larangan pemujaan secara paksa di rumah oleh warga yang tidak bertanggungjawab terhadap minoriti di Cikarang, Jawa Barat.

Melalui Twitternya, Dedek meminta Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil untuk memupuk penduduk yang masih secara paksa memberhentikan penduduk yang melakukan ibadah di rumah masing-masing.

Sebelum ini, sebuah video yang dimuat naik oleh akaun Instagram Julio Sebastian menunjukkan seorang penduduk kampung berpakaian koko lengkap dengan sarung dan topi tiba-tiba masuk ke rumahnya.

Orang itu kemudian berteriak untuk menghentikan proses pemujaan yang sedang dilakukan oleh keluarga di rumah tersebut. "Ini bukan masalah pemujaan, tidak mungkin!" kata lelaki itu.

Beberapa saat kemudian lelaki itu juga menyerang kamera perakam agar tidak melakukan dokumentasi.

Pemuat naik mendakwa bahawa larangan ini adalah kali kedua setelah 12 tahun yang lalu berlaku kepadanya.

Menjawab kejadian itu, Dedek Prayudi mengatakan bahawa ada tiga perkara yang boleh menjadi sebab mengapa setiap individu penduduk perlu diasuh.


"Satu, orang ini memecah masuk harta benda orang lain tanpa izin. Dua, orang ini melanggar prinsip kebebasan beribadah yang telah dijamin oleh Pancasila dan UUD 1945. Tiga, orang ini mendiskriminasi penganut agama lain. Mesti" dipupuk "! Acara petang ini di Cikarang, Jawa Barat. C @ridwankamil, "tulis Dedek melalui Twitternya, Ahad (19/4/2020). (Suaracom / artikel asal)

Lihat catatan ini di Instagram

Mohon doakan semua. Sebentar tadi kami mengadakan ibadah di rumah mengikut saranan pemerintah. Ketika ibadah itu diadakan, ada seorang yang mengatakan pemimpin agama di sekitar rumah kami bersama dengan ketua RT tempatan terpaksa menghentikan ibadat kami. Kami telah menjelaskan bahawa itu adalah perkhidmatan keluarga yang hanya mengandungi ahli keluarga kami. Tp tidak diendahkan dan diancam bahawa jika ia berterusan ia akan mengambil tindakan dengan jumlah yang jauh lebih besar. Atas sebab-sebab di persekitaran kita tidak boleh ada ibadah lain selain agama. Ini adalah kejadian kedua setelah 12 tahun (beramai-ramai dengan ratusan orang, dan telah menuang minyak tanah di sekitar rumah kami). Dan selepas kejadian ini, kami tidak pernah mengadakan ibadah, bahkan selama sebulan setelah kejadian pertama rumah kami dilempari batu setiap hari. Oleh kerana pandemi ini dan daya tarik pemerintah, kita mesti menjalankan ibadah. Dan akhirnya berulang lagi.
Satu jawatan yang dikongsi oleh Julio Sebastian Sihombing (@ juliosebastian27) pada 18 Apr 2020 pada 10:14 malam PDT

[ad_2]

Source link